Thursday, August 11, 2016

system kardiovaskuler



a. system kardiovaskuler
            Terdapat dua  kejadian yang sangat penting yang terjadi segera setelah bayi lahir, yaitu terjadinya pernafasan bayi pertama kali dan putusnya hubungan neonatus dengan plasenta. Perubahan kardiovaskular yang terjadi segera setelah lahir berupa perubahan peredaran darah yang memungkinkan darah mengalir melalui paru-paru. perubahan-perubahan yang terjadi lebih bertahap adalah hasil dari perubahan tekanan di paru-paru, jantung, dan pembuluh darah besar. Hal tersebut meliputi penurunan resistensi vascular paru, peningkatan aliran darah paru, peningkatan resistensi sistemik,  pengaliran darah melalui duktus arteriosus kiri ke kanan dan penutupan foramen ovale.

            Setelah proses pernafasan berlangsung, udara yang masuk ke dalam paru menyebabkan turunnya resistensi pembuluh darah pulmonal. Dengan adanya perubahan ini, aliran darah ke atrium kiri melalui vena pulmonalis menjadi meningkat sehingga tekanan dalam atrium kiri lebih tinggi dari atrium kanan dan hal ini akan menyebabkan penutupan foramen ovale. Foramen ovale secara fungsional menutup segera setelah lahir.
Jika resistensi pembuluh darah pulmonal turun sampai rendah dari tekanan pembuluh darah sistemik maka duktus arteriosus akan menutup. Duktus arteriosus menutup secara fungsional pada hari keempat.

b. system pernafasan
            Perubahan fisiologis yang paling penting dan segera dibutuhkan oleh bayi yang baru lahir adalah pernapasan. Stimulasi yang membantu memulai napas pertama terutama adalah factor kimia dan termal. Faktor kimia dalam darah (oksigen rendah, karbondioksida tinggi, dan ph rendah) memulai dorongan yang merangsang pusat pernapasan di medula. Sedangkan stimulus thermal utama adalah perubahan suhu yaitu dingin, dimana bayi tiba-tiba meninggalkan lingkungan yang hangat dan memasuki suasana yang relatif lebih dingin. Perubahan suhu yang tiba-tiba merangsang impuls sensorik pada kulit yang dikirim ke pusat pernafasan.
            Stimulasi taktil juga dapat membantu dalam memulai respirasi. Setelah keluar melalui jalan lahir dan  penanganan normal selama persalinan  membantu merangsang respirasi pada bayi tanpa kompromi.
Metode stimulasi taktil yang dapat diterima mencakup  mengibaskan telapak kaki atau mengusap lembut tulang belakang bayi yang baru lahir atau kakinya. Memukul pantat bayi yang baru lahir atau bagian punggung belakang adalah teknik berbahaya dan tidak seharusnya dilakukan. Stimulasi taktil berkepanjangan, lebih dari satu atau dua tepukkake telapak kaki atau mengusap punggung sekali atau dua kali, bisa membuang waktu yang berharga dalam hal kesulitan pernapasan dan dapat menyebabkan kerusakan tambahan pada bayi yang telah menjadi hypoxemic sebelum atau selama proses kelahiran.
            Awal masuknya udara ke dalam paru-paru dibantu oleh tegangan cairan permukaan yang memenuhi paru-paru janin dan alveoli. Beberapa cairan paru-paru juga dapat keluar selama persalinan normal. Saat dada muncul dari jalan lahir, cairan dikeluarkan  dari paru-paru melalui hidung dan mulut. Setelah pengeluaran lengkap dari dada, pernafasan dada terjadi, dan udara memasuki saluran napas bagian atas untuk menggantikan cairan yang hilang. Sisa cairan paru akan dibatukkan bayi atau diserap oleh cappilaries paru dan pembuluh limfatik.

Berikut bagan pernafasan dan sirkulasi paru:
Bayi melewati jalan lahirà dinding dada tertekan sehingga cairan paru-paru akan keluaràpengembangan dinding dada akan menggantikan cairan yang keluar,dan pada sebagian bayi, otot-otot glossofaringeus kontraksi dan memeasukkan udara kedalam trakeaàtekanan atmosfir=tekanan intrapleura.pemotongan tali pusatàsirkulasi plasenta (-)àasfiksia PO2 turun dan PCO2 meningkatàadanya rangsang dingin menyebabkan bayi menangis (tarik nafas, kontraksi otot-otot pernafasan)à paru-paru mengembang (PO2 naik)àbradikininàvasodilatasià resistensi paru turunàtekanan pulmonalis menurunàaliran balik duktus arteriosus, aliran balik vena sistemik ke vena cava inferioràvolume atrium kiri>atrium kananàtekanan atrium kiri>atrium kananàforamen ovale menutup

2. Health problem
a. recognize common deviations from normal characteristic in the newborn
1. cedera kelahiran
            Disebabkan oleh bebrapa factor meliputi faktor ibu termasuk disfungsi rahim yang mengarah ke persalinan lama, persalinan prematur, dan disproporsi cephalopelvic. Cedera mungkin hasil dari distosia yang disebabkan oleh macrosomia fetal, kehamilan multifetal, presentasi abnormal atau sulit , dan anomali kongenital. Peristiwa intrapartum yang dapat menyebabkan cedera kepala meliputi penggunaan pemantauan intrapartum dari denyut jantung janin dan pengumpulan darah dari kulit kepala janin untuk penilaian asam basa. Tteknik kelahiran obstetrik dapat menyebabkan cedera. Penggunaan forcep, ekstraksi vakum, versi, dan ekstraksi, dan kelahiran sesar.
2. Cedera jaringan lunak
3. Trauma kepala
            Trauma kepala dan kulit kepala yang terjadi selama proses kelahiran biasanya jinak tetapi kadang-kadang menyebabkan cedera yang lebih serius. luka yang menghasilkan trauma serius, seperti perdarahan intracranial dan hematoma subdural berhubungan dengan gangguan saraf. Patah tulang tengkorak dibahas dalam hubungan dengan fraktur lainnya yang berkelanjutan selama proses kelahiran. Ketiga jenis cedera yang paling umum pada perdarahan ekstracranial adalah:
- perdarahan caput succedaneum,
            lesi kulit kepala yang paling sering diamati adalah caput succedaneum, area samar-samar pada edematous  yang terletak diatas bagian kulit kepala. Pembengkakan terdiri dari serum atau darah, atau keduanya, akumulasi diatas jaringan tulang dan seringkali meluas melampaui margin tulang. Pembengkakan dapat berhubungan dengan petechae atau ekimosis pada bagian atasnya/permukaan .
- perdarahan subgaleal
- cephalhematoma.
            Adalah perdarahan sub periosteal akibat ruptur pembuluh darah antara tengkorak dan periosteum. Biasa terjadi pada kelahiran primipara, dan berhubungan dengan penggunaan forcep dan vakum ekstrasi.Cephalhematoma mungkin melibatkan salah satu atau kedua tulang parietal. Pembengkakan biasa minimal atau tidak ada pada saat kelahiran dan bertambah besar pada hari kedua atau ketiga

4. Patah tulang
5. Paralysis
- Facial paralysis
            tekanan pada saraf wajah (saraf kranial 7) selama melahirkan dapat mengakibatkan cedera pada saraf itu. manifestasi klinis utama adalah hilangnya gerakan pada sisi yang terkena, seperti ketidakmampuan untuk benar-benar menutup mata, mulut miring tidak simetris, dan tidak adanya kerut pada dahi dan nasolabial.
- Brachial palsy
Pleksus brakialis adalah jaringan saraf di leher dan bahu, biasanya berasal dari kelima serviks melalui akar saraf pertama toraks, terdiri dari struktur anatomi disebut batang, divisi dan tali, dan berakhir dalam saraf tertentu untuk otot-otot individu dari korset bahu, lengan, dan tangan. Faktor risiko: terutama besar untuk usia kehamilan (gestational diabetes), distosia bahu dan mempunyai bayi dengan Erb palsy
- Phrenic nerve paralysis
6. Erythema toxicum neonatorum
7. Candidiasis
            Kandidiasis merupakan spektrum penyakit yang disebabkan oleh spesies Candida (ragi). Pada anak-anak immunocomponent, mayoritas terwujud sebagai kandidiasis mukosa superfisial (kandidiasis orofaringeal atau sariawan), dan kulit (dermatitis popok) infeksi. Pada anak-anak immunocompromised, Candida dapat menyebabkan penyakit invasif dan menyebar. Candidasis adalah infeksi jamur yang paling umum pada anak-anak dirawat di rumah sakit
- oral candidiasis. Orofaringeal kandidiasis (thrush) terjadi di hingga 40% dari bayi yang sehat. Bercak putih, bahan curdish terlihat pada mukosa bukal dan gingiva.
Hal itu dapat menyebabkan rasa sakit di mulut dan perawatan yang buruk. Pada anak-anak yang lebih tua, hal ini terkait dengan penggunaan antibiotik atau obat imunosupresif, kondisi disfungsi endokrin atau kekebalan tubuh, dan keganasan.

8 Herpes
            Herpes neonatal berperan pada salah satu dari tiga cara
1. dengan kulit, aye, dan melibatkan mulut
2. sebagai penyakit sistem saraf pusat lokal/central nervous system (CNS)
3. penyebaran penyakit melibatkan beberapa organ
9. tanda lahir

b. perform a systematic assesmentnof a high risk newborn
1. Pengkajian fisik
a. pengkajian umum
Ø  menggunakan skala elektronik, menimbang setiap hari, atau lebih sering jika diindikasikan
Ø  mengukur panjang dan lingkar kepala secara berkala
Ø  menggambarkan secara umum bentuk tubuh dan ukuran , postur saat istirahat, kemudahan bernapas, kehadiran dan lokasi edema
Ø  menjelaskan setiap cacat jelas
Ø  menjelaskan tanda-tanda distres, hypotonia, lethargy, apnea
b. pengkajian pernafasan
Ø  menggambarkan bentuk dada (barrel, cekung), kehadiran simetri Insisi, tabung dada atau penyimpangan lainnya
Ø  menggambarkan penggunaan otot-otot  aksesori, hidung, faring, interkostalis substernal, atau suprasternal retractions
Ø  menentukan tingkat pernapasan dan keteraturan
Ø  auscultate dan menggambarkan suara napas, crackles, wheezing, grunting, stridor, persamaan bunyi napas
Ø  menentukan saturasi oksigen oleh oksimetri nadi dan tekanan parsial oksigen dan menggambarkan karbondioksida oleh transkutan karbondioksida
Ø  menggambarkan oksigen ambient dan metode pengiriman jika intubasi, menjelaskan ukuran dan posisi dari jenis tabung atau ventilator dan pengaturan
c. pengkajian kardiovaskuler
Ø  menentukan denyut jantung dan irama
Ø  menggambarkan suara jantung, termasuk murmur
Ø  menentukan titik impuls maksimum (PMI), titik di mana detak jantung terdengar dan palpates paling keras (sebuah perubahan di PMI mungkin menunjukkan suatu pergeseran mediastinum)
Ø  menggambarkan warna bayi (mungkin karena jantung, pernapasan atau hematopoietik bawaan)-, sianosis, pallor, jaundice, mottling
Ø  menilai warna membran mukosa bibir
Ø  menentukan tekanan darah. untuk ekstremitas menunjukkan digunakan dan ukuran manset
Ø  menggambarkan nadi perifer, pengisian kapiler/ capillary refill, perfusi perifer (mottling)
Ø  menggambarkan pemantauan , mengguanakn parameter, dan apakah alarm berada dalam posisi ”on”
d. pengkajian gastrointestinal
Ø  menentukan adanya distensi abdomen - peningkatan lingkar, kulit mengkilap, bukti eritema dinding abdomen, peristaltik terlihat, loop terlihat dari usus, status umbilikus
Ø  menentukan tanda-tanda dari regurgitasi, dan waktu yang terkait dengan makan, menggambarkan karakter dan jumlah sisa jika gavage makan, jika tabung nasogatric berada di tempat, menjelaskan jenis suction, drainase (warna, konsistensi, ph, guaiac)
Ø  menggambarkan jumlah, warna, konsistensi bau, dan jenis dari emesis apapun
Ø  palpasi batas hati (1 sampai 3 cm di bawah batas kosta kanan)
Ø  menggambarkan jumlah, warna, dan konsistensi dari kotoran, periksa darah samar atau mengurangi zat jika diperintahkan atau ditunjukkan oleh penampilan tinja
Ø  menggambarkan suara usus, ada atau tidaknya (harus ada jika makan)
e. pengkajian genitourinaria
Ø  menggambarkan setiap kelainan alat kelamin
Ø  menggambarkan jumlah (sebagaimana ditentukan oleh berat, warna, ph, temuan labstick, dan berat jenis urin (untuk skrin kecukupan hidrasi)
Ø  cek berat badan (ukuran paling akurat untuk penilaian hidrasi)
f. pengkajian neurologi dan muskuloskeletal
Ø  menggambarkan gerakan bayi, acak, lancar, berkedut, spontan. menggambarkan tingkat aktivitas dengan stimulasi, mengevaluasi berdasarkan usia kehamilan
Ø  menjelaskan posisi bayi atau sikap, tertekuk, diperpanjang
Ø  menentukan tingkat respon dan consolability
Ø  memeriksa kesejajaran pinggul (hanya praktisi yang berpengalaman harus melakukan)
Ø  menentukan respon pupil pada bayi lebih dari 32 minggu kehamilan
Ø  menggambarkan refleks yang diamati,moro, mengisap, babinski, plantar
g. suhu
Ø  menentukan suhu ketiak
Ø  menentukan hubungan dekat dengan suhu lingkungan
h. pengkajiian kulit
Ø  menggambarkan perubahan warna apapun, area kemerahan, tanda iritasi, lepuh, daerah gundul, terutama di mana pemantauan peralatan, infus, atau peralatan yang lainnya bersentuhan dengan kulit, juga memeriksa dan catat setiap persiapan kulit digunakan (povidine iodine)
Ø  menentukan apakah infus iv kateter atau jarum adalah di tempat, dan amati tanda-tanda infiltrasi
Ø  menentukan tekstur dan turgor kulit, kering, halus, bersisik, mengelupas
Ø  menggambarkan setiap kemerahan, luka di kulit, tanda lahir
Ø  menggambarkan garis infus parenteral-- lokasi, jenis(arteri, vena, perifer, umbilikus, central, vena sentral perifer), jenis infus( pengobatan, saline, dextrose, elektrolit, lipid, TPN), jenis pompa infus dan laju alir, jenis kateter, dan tampilan bagian insertion.

Sumber:
Hockenberry, Marilyn.J dan Wilson, David (2009). Wong’s essentials of pediatric nursing, 8th ed. Canada: Elsevier.           

No comments:

Post a Comment